Kamis, 06 Desember 2012

Rain Poem #4, Koloni Bersayap

sayap - sayap rapuh
sehabis hujan
beterbangan, bersama
dari kegelapan
menuju setitik cahaya
ada disana
datanglah kesana

sayap - sayap rapuh
tertebas patah, tersapu angin
tak menyerah
masih ada gerakan
kaki - kaki merayap

kaki - kaki mungil
merayap
tertinggal kawanan, mengudara
terus berjalan, sendiri
atau beriringan
lamat, lambat
hingga ujung jalan
hingga penghabisan

2 komentar:

  1. Waah,, Dapet ide dari mana sih tiw buat puisi??
    Aku heran, aku yang masuk jurusan bahasa aja nggak bisa buat puisi. @.@

    BalasHapus
  2. inas pasti bisa :D
    cuman kadang2 susah aja buat ditulisinya :)
    dapet ide dari laron yang mbuat sarang di halaman rumahku. hehe

    BalasHapus

Kamis, 06 Desember 2012

Rain Poem #4, Koloni Bersayap

sayap - sayap rapuh
sehabis hujan
beterbangan, bersama
dari kegelapan
menuju setitik cahaya
ada disana
datanglah kesana

sayap - sayap rapuh
tertebas patah, tersapu angin
tak menyerah
masih ada gerakan
kaki - kaki merayap

kaki - kaki mungil
merayap
tertinggal kawanan, mengudara
terus berjalan, sendiri
atau beriringan
lamat, lambat
hingga ujung jalan
hingga penghabisan

2 komentar:

  1. Waah,, Dapet ide dari mana sih tiw buat puisi??
    Aku heran, aku yang masuk jurusan bahasa aja nggak bisa buat puisi. @.@

    BalasHapus
  2. inas pasti bisa :D
    cuman kadang2 susah aja buat ditulisinya :)
    dapet ide dari laron yang mbuat sarang di halaman rumahku. hehe

    BalasHapus