Rabu, 28 Maret 2012

Something in Today, Today is Something (??)

Hari ini masih masuk siang, dan merupakan hari terakhir masuk siangnya. Paling gak suka masuk siang, soalnya ngarai males sekolah. Biasanya habis solat subuh udah siap - siap mau sekolah, tapi sekarang habis solat subuh langsung selimutan lagi (tidak patut dicontoh). Tapi karena adek saya udah mulai nyalain tv dengan volume yang gedhe, hasilnya saya cuman bisa melek merem gak bisa tidur lagi. Pagi hari gak lengkap kalo belum bersih – bersih rumah. Sudah merupakan kewajiban bagi anak cewek kalo ada waktu buat bersih – bersih rumah. Sedangkan adek saya yang malah libur 3 hari ini dengan seenaknya paling – paling tiap pagi tanding bulutangkis aja sama bapak saya. gak tau hasilnya menang apa kalah.


Udah selesai bersih – bersih biasanya udah bisa santai – santai. Mulai makan, kalo gak gitu baca – baca novel. Sekarang lagi baca Brisingr yang gak kelar - kelar, soalnya sekolah banyak tugas. Baru inget kalo nanti ulangan biologi. Set.... set.... set... pake sistem kebut sepagi (soalnya belajarnya pagi – pagi) yang penting ngerti materi, belajar catetan. Insya Allah bisa deh. Hehe. udah selesai belajarnya, siap – siap didepan laptop, seperti biasa mau mulai online. Dicari – cari modemnya gak ketemu –ketemu, hanya ada satu kemungkinan, modemnya dibawa adek saya kerja kelompok di rumah temennya. Yahhhhh,,, gak jadi internetan deh. Karena gak jadi internetan, saya ngelanjutin cerpen yang juga gak kelar – kelar, padahal tinggal nulis endingnya. Tapi tetep aja bingung, soalnya semua ending yang saya pikirkan rasanya gak bagus semua. Akhirnya tutup jendela Word, trus ndengerin musik sampai betrei laptop habis. Setelah habis, gak ada kerjaan baca Brisingr sampai kira – kira jam 9an.


Saat sedang enak – enaknya baca novel, tiba – tiba inget seragam hari ini. lupa ditaruh mana seragamnya. Saya cari di kamar – kamar gak ada. Lalu terpikirkan satu tempat. Saya naik keatas, buka pintu tempat njemur baju. Disana tergantung seragam saya yang masih basah. Waaaaaaa,,,,, saya bingung gmana ini,seragamnya katut kecuci dan masih basah. Tapi untung hari itu panas, jadi saya optimis bakal kering, soalnya masih 2 jam lagi saya berangkat sekolah.


Ibu menyuruh saya belanja. Dengan membawa uang seadanya saya capcus deh berangkat belanja. Beli ini beli itu, trus udah lengkap, langsung ke kasir. Udah selesai di keresek semua. Kasirnya nyebutin total harga dan uang saya kurang. Hyaaaaaaahhhhh,,,, hasilnya saya ngutang ke mbak kasirnya deh. Padahal perasaan uang yang saya bawa udah banyak tapi tetep aja kurang. Pulang ke rumah dengan membawa belanjaan yang lumayan berat juga, apalagi hari itu matahari kayaknya lagi seneng, sinarnya panas banget. Sampai rumah, naruk belanjaan, balik lagi ketokonya, trus bayar utang. Capeknyaaaa.....


Jam 11, berangkat sekolah jalan kaki (tapi gak sampek sekolah loo). Trus naik angkot, sampai di bunderan tugu macet gara – garanya ada demo kenaikan BBM. Mestinya sekolahnya diliburin aja tiap ada demo. Hehe (anak males ==’). Pelajaran pertama olahraga gak ngapa – ngapain. Kita santai – santai dikelas. Anak – anak ada yang syuting buat FFS, tapi saya tidak ikut.


Ceritannya, saya punya temen namanya nela. Saya bayar pulsa ke dia pake uang 20 ribuan. Udah aku bayar akhirnya terbebas dari utang. Awalnya adem ayem aja. Tapi tiba – tiba dia teriak – teriak di kelas. katanya uangku palsu. Aku gak percaya begitu aja lah. Katanya uangku dibandingin sama uang lain beda.anak – anak udah terlanjur heboh denger ada uang palsuakhirnya disebar – sebarin sampai hampir anak –anak sekelas tau uangku palsu. Pokoknya heboh banget deh. Nela tanya diapain nih uangnya. Aku bilang ya udah deh terserah mau dibuang, dibakar ya terserah. Aku udah pasrah ajalah, mau gmana lagi. Toh mau sebel sama orang yang nyiptain uang palsu juga gak bakal jadi uang asli kan uangnya. Tapi ternyata oh ternyata uang itu gak palsu mamen. Itu uang ternyata cetakan terbaru, jadi agak beda dari yang lama, jediaaaarr,,, aku cuman bisa teriak – teriak ke nela yang cepet banget menyimpulkan itu uang palsu. Akhirnya skandal uang palsupun terselesaikan.


Kalo sekarang ada donor darah, nilai juga gak mau kalah. Ada yang namanya donor nilai. Itulah sistem baru yang dipake ma guru kimia di kelasku. Bagi anak yang nilainya lumayan bagus, bisa bantu ndonorin nilainya ke anak yang nilanya masih kurang. Alhamdulillah... nilaiku lumayan bagus lah jadi aku ndonorin nilaiku ketemen – temen. Aku mikir sekarang nilai bagus memang penting, tapi yang lebih penting lagi ilmunya. Kalo nilai bagus gak dari hasil jerih payah sendiri, menurutku percuma ajalah. Sehingga aku ikhlas deh melepaskan nilai – nilai saya, semoga tambah barokah aja nilanya.Amin,,,


Nah, itu tadi sedikit cerita buat hari ini. cuman pengen bagi – bagi aja, soalnya udah suntuk ngeliatin pelajaran – pelajaran yang bikin kepala penuh. Oiya,,, dan satu lagi. Tadi pelajaran fisika gak ada gurunya. Alhasil, guru fisika saya yang tercinta ngasih tugas soal – soal, yang Alhadulillah soalnya sesuatu banget deh. Hehe


Oke,,,, goodbye my blog reader J

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Rabu, 28 Maret 2012

Something in Today, Today is Something (??)

Hari ini masih masuk siang, dan merupakan hari terakhir masuk siangnya. Paling gak suka masuk siang, soalnya ngarai males sekolah. Biasanya habis solat subuh udah siap - siap mau sekolah, tapi sekarang habis solat subuh langsung selimutan lagi (tidak patut dicontoh). Tapi karena adek saya udah mulai nyalain tv dengan volume yang gedhe, hasilnya saya cuman bisa melek merem gak bisa tidur lagi. Pagi hari gak lengkap kalo belum bersih – bersih rumah. Sudah merupakan kewajiban bagi anak cewek kalo ada waktu buat bersih – bersih rumah. Sedangkan adek saya yang malah libur 3 hari ini dengan seenaknya paling – paling tiap pagi tanding bulutangkis aja sama bapak saya. gak tau hasilnya menang apa kalah.


Udah selesai bersih – bersih biasanya udah bisa santai – santai. Mulai makan, kalo gak gitu baca – baca novel. Sekarang lagi baca Brisingr yang gak kelar - kelar, soalnya sekolah banyak tugas. Baru inget kalo nanti ulangan biologi. Set.... set.... set... pake sistem kebut sepagi (soalnya belajarnya pagi – pagi) yang penting ngerti materi, belajar catetan. Insya Allah bisa deh. Hehe. udah selesai belajarnya, siap – siap didepan laptop, seperti biasa mau mulai online. Dicari – cari modemnya gak ketemu –ketemu, hanya ada satu kemungkinan, modemnya dibawa adek saya kerja kelompok di rumah temennya. Yahhhhh,,, gak jadi internetan deh. Karena gak jadi internetan, saya ngelanjutin cerpen yang juga gak kelar – kelar, padahal tinggal nulis endingnya. Tapi tetep aja bingung, soalnya semua ending yang saya pikirkan rasanya gak bagus semua. Akhirnya tutup jendela Word, trus ndengerin musik sampai betrei laptop habis. Setelah habis, gak ada kerjaan baca Brisingr sampai kira – kira jam 9an.


Saat sedang enak – enaknya baca novel, tiba – tiba inget seragam hari ini. lupa ditaruh mana seragamnya. Saya cari di kamar – kamar gak ada. Lalu terpikirkan satu tempat. Saya naik keatas, buka pintu tempat njemur baju. Disana tergantung seragam saya yang masih basah. Waaaaaaa,,,,, saya bingung gmana ini,seragamnya katut kecuci dan masih basah. Tapi untung hari itu panas, jadi saya optimis bakal kering, soalnya masih 2 jam lagi saya berangkat sekolah.


Ibu menyuruh saya belanja. Dengan membawa uang seadanya saya capcus deh berangkat belanja. Beli ini beli itu, trus udah lengkap, langsung ke kasir. Udah selesai di keresek semua. Kasirnya nyebutin total harga dan uang saya kurang. Hyaaaaaaahhhhh,,,, hasilnya saya ngutang ke mbak kasirnya deh. Padahal perasaan uang yang saya bawa udah banyak tapi tetep aja kurang. Pulang ke rumah dengan membawa belanjaan yang lumayan berat juga, apalagi hari itu matahari kayaknya lagi seneng, sinarnya panas banget. Sampai rumah, naruk belanjaan, balik lagi ketokonya, trus bayar utang. Capeknyaaaa.....


Jam 11, berangkat sekolah jalan kaki (tapi gak sampek sekolah loo). Trus naik angkot, sampai di bunderan tugu macet gara – garanya ada demo kenaikan BBM. Mestinya sekolahnya diliburin aja tiap ada demo. Hehe (anak males ==’). Pelajaran pertama olahraga gak ngapa – ngapain. Kita santai – santai dikelas. Anak – anak ada yang syuting buat FFS, tapi saya tidak ikut.


Ceritannya, saya punya temen namanya nela. Saya bayar pulsa ke dia pake uang 20 ribuan. Udah aku bayar akhirnya terbebas dari utang. Awalnya adem ayem aja. Tapi tiba – tiba dia teriak – teriak di kelas. katanya uangku palsu. Aku gak percaya begitu aja lah. Katanya uangku dibandingin sama uang lain beda.anak – anak udah terlanjur heboh denger ada uang palsuakhirnya disebar – sebarin sampai hampir anak –anak sekelas tau uangku palsu. Pokoknya heboh banget deh. Nela tanya diapain nih uangnya. Aku bilang ya udah deh terserah mau dibuang, dibakar ya terserah. Aku udah pasrah ajalah, mau gmana lagi. Toh mau sebel sama orang yang nyiptain uang palsu juga gak bakal jadi uang asli kan uangnya. Tapi ternyata oh ternyata uang itu gak palsu mamen. Itu uang ternyata cetakan terbaru, jadi agak beda dari yang lama, jediaaaarr,,, aku cuman bisa teriak – teriak ke nela yang cepet banget menyimpulkan itu uang palsu. Akhirnya skandal uang palsupun terselesaikan.


Kalo sekarang ada donor darah, nilai juga gak mau kalah. Ada yang namanya donor nilai. Itulah sistem baru yang dipake ma guru kimia di kelasku. Bagi anak yang nilainya lumayan bagus, bisa bantu ndonorin nilainya ke anak yang nilanya masih kurang. Alhamdulillah... nilaiku lumayan bagus lah jadi aku ndonorin nilaiku ketemen – temen. Aku mikir sekarang nilai bagus memang penting, tapi yang lebih penting lagi ilmunya. Kalo nilai bagus gak dari hasil jerih payah sendiri, menurutku percuma ajalah. Sehingga aku ikhlas deh melepaskan nilai – nilai saya, semoga tambah barokah aja nilanya.Amin,,,


Nah, itu tadi sedikit cerita buat hari ini. cuman pengen bagi – bagi aja, soalnya udah suntuk ngeliatin pelajaran – pelajaran yang bikin kepala penuh. Oiya,,, dan satu lagi. Tadi pelajaran fisika gak ada gurunya. Alhasil, guru fisika saya yang tercinta ngasih tugas soal – soal, yang Alhadulillah soalnya sesuatu banget deh. Hehe


Oke,,,, goodbye my blog reader J

Tidak ada komentar:

Posting Komentar