Senin, 14 Maret 2011

Akhir Cinta Abadi

Aku tak tau perasaan itu muncul kapan dan bagaimana. Seingatku itu begitu saja muncul dan aku nikmati saja perasaan itu. Senang, sedih, marah itu datang salah satunya karena dia. Tapi aku gak bisa melawan takdir yang memang telah ditetapkan oleh Yang Maha Kuasa. Dia pergi begitu saja. Tetapi perasaan itu tak bisa hilang begitu saja. Itulah awal dari semuanya.

----------------------

“ Hey, ni surat dari pengemarmu “ tiba – tiba Ardi dah nongol di depan mukaku disaat aku gak pengen ngeliat mukanya yang amit – amit nyebelin banget.

“ Udah aq bilangin berulang kali kan. Aku gak nerima surat – surat yang gak jelas dari temenmu itu. Yang gak jelas dari mana asalnya. Pedenya, Astagfirullah, dah bener – bener mirip sama spesiesmu. “ kataku sewot.

“ Dia maksa aku tau. Kamu kira aku gak risih apa. Bilang ja langsung ke dia AKU GAK SUKA KAMU kan selesai masalahnya. “ Ardi ikutan sewot kayak aku.

“ Haduh, Ar. Tapi dia tetep aja kyak gitu. Gak ada berhenti – berhentinya. Hoaaahhhh. “ Aku mulai curcol ke Ardi.

“ Udah nasib lu kale ma dia. Haha “

Karena aku dah ngerasa bosen sendiri, aku tinggal Ardi masuk rumah dan meninggalkan wajahnya yang tambah gak ketulungan amit – amitnya.

Ardi adalah tetangga baruku yang baru aja 1 bulan jadi tetangga udah bawa banyak masalah. Termasuk temennya itu juga tetangga baruku dan lebih banyak bawa masalah. Dulu hidupku tenang seperti air mengalir. Sekarang hidupku terjal seperti air kesumpet diselokan. Bagaimana tidak bermasalah ? saat pertama kali aku ketemu mereka, temennya Ardi yang namanya Joni itu dah mulai kirim – kirim surat gak jelas lewat Ardi. Dan lebih parahnya lagi dia juga memanfaatkan adikku yang masih lugu – lugu polos gitu. Udah sinting kali tu anak. Tapi untungnya aku berbeda sekolah ma dia. Jadi aku terbebas dari mereka. Fiuhhhhhh......

Hari ini merupakan awal dari tahun ajaran baru. Mungkin bagi sebagian banyak anak SMA itu sangat membosankan. Juga termasuk aku merasakan itu. Hehe. Tidak seperti halnya, Nita, sahabat seperjuanganku dari jaman kolomenjing yang udah mencak – mencak di kelas.

“ Hanaaaaaa,,,,,,, mana anak baru yang kamu ceritain itu ? mana – mana ? “ Nita nyerocos sambil matanya jelalatan nyari sesuatu.

“ Kamu ngomong apa sih ? yah ada dirumahnya lah. Alhamdulillah dia gak sekolah disini, Nita.”

“ Hahhhh,,,,, jadi dia gak sekolah disini. Yahhhhh,,,,, kirain. Padahal aku dah semangat banget nih masuk sekolah gara – gara ceritamu itu. “ mendengar apa yang aku katakan Nita langsung lemah tak berdaya menyambut hari pertama tahun ajaran baru ini. Sebagai gantinya aku mengajak dia main ke rumahku sepulang sekolah dan dia mencak – mencak lagi.

“ Han, janji ya. Nanti kenalin aku ke anak baru itu. Aku penasaran nih. Temenmu kan juga temenku. Hehe. “ kata Nita.

“ Iya – iya. Kamu ngebet banget sih mau kenalan. Jangan – jangan mau kamu gebet tu anak baru. Harus aku peringatin nih kayaknya. “

“ HANAAAAAAAAA,,,,,,,, “

---------------------

Setelah aku menjadi penengah untuk mengenalkan mereka. Yah seperti biasa aku bilang “ Ardi, ini Nita. Nita, ini Ardi. “ dan Nita mengulurkan tangan untuk bersalaman, dan Ardi bilang gini “ Bukan muhrim, mbak. Kalo mau dapet salaman dari saya, yuk kawin dulu. “ seketika wajah Nita berubah jadi tomat. Dan kamipun melesat pergi kembali kerumah.

“ Tu anak emang agak sinting kali ya ? haduh knapa kamu punya tetangga baru kayak gitu, Han. “ kata Nita.

“ Apa aku bilang ? ya manaku tau dia pindah kesini. Skarang gak minat lagi nih ma Ardi.haha.”

“ Kalo aku liat tadi anaknya kyak gitu, sementara ini gak dulu deh. Haha.”

Dan kamipun berhenti membicarakan cowok yang bernama Ardi itu dan membahas yang lain, termasuk membahas bulan Ramadhan yang bakal datang 1 minggu lagi. Gak kerasa bulan Ramadahan udah menghampiri kita para umat Muslim dan itu artinya kita harus berpuasa sebulan penuh dan banyak melakukan amal kebaikan. Itu artinya sekolah juga pulang lebih awal ( gak nyambung banget ya ==’ ). Habisnya sekolahku pelit banget deh mau mulangin siswanya agak siang dikit gitu. Pulangnya sore mulu dan juga pelit libur dah. Nah seperti biasa paling – paling pada bulan Ramadhan lingkunganku ngadain buka bersama di depan komplek dan tadarus keliling di rumah –rumah.

Hari ini, sudah memasuki bulan Ranmadhan hari pertama. Kalo hari pertama emang puasanya kerasa banget. Tapi klo udah seminggu 2 minggu puasanya udah gak kerasa lagi. Hari ini panas banget dan gak enaknya lagi aku harus jalan kaki dari depan komplek ke rumahku yang ada di ujung komplek. Tiba – tiba dari belakang Joni dateng naik motor. Haduh, ngapain coba Joni dateng. Musibah besar deh kalo gini.

“ Han, ayo aku gonceng nih. Kasihan kamu panas – panas gini jalan kaki. Yuk naik. “ kata Joni.

“ Makasih, Jon. Kyaknya gak usah deh. Rumahku kan udah deket. Tinggal sak srut sampek kog “ aku masih baik – baik nanggepin Joni.

“ Deket apanya, han. Masih jauh gitu rumahmu. Ayok bareng gak usah malu – malu” Joni maksa

“ gak usah, Jon. Beneran deh. Aku lagi pengen jalan aja kog. Kamu duluan aja. “

“ Ahhhh,,,,,jangan – jangan kamu grogi ya kalo aku gonceng. Ngaku aja, Han. Biasa aja kale. Tuh wajahmu sampek merah. Hihihi. “ Joni mulai mancing mancing nih.

“ Eh, kamu jangan kepedean ya. Kamu seneng banget sih nganggu aku. Kayak gak da kerjaan lain j. “ aku mulai nyolot.

Saat aku lagi ribut – ributnya ma Joni, aku bersyukur banget deh ma Allah. Untung Ardi tiba – tiba dateng dan ngajak Joni main futsal, tapi aku gak yakin deh Ardi ngajak Joni main futsal beneran. Dan akhirnya aku terbebas dari jeratan Joni yang kepedean itu.

to be continued

2 komentar:

  1. weww... tiwi jatuh cintrong :D
    huhuuuu..
    kau kemanakan diriku oh suamikuuu??????? >.<

    BalasHapus
  2. haaaahhhhh,,,,,
    itukan cerita lama, nasss
    haha

    heeehhh,,,,
    emang kamu gak selingkuh disana ??
    ^^V

    BalasHapus

Senin, 14 Maret 2011

Akhir Cinta Abadi

Aku tak tau perasaan itu muncul kapan dan bagaimana. Seingatku itu begitu saja muncul dan aku nikmati saja perasaan itu. Senang, sedih, marah itu datang salah satunya karena dia. Tapi aku gak bisa melawan takdir yang memang telah ditetapkan oleh Yang Maha Kuasa. Dia pergi begitu saja. Tetapi perasaan itu tak bisa hilang begitu saja. Itulah awal dari semuanya.

----------------------

“ Hey, ni surat dari pengemarmu “ tiba – tiba Ardi dah nongol di depan mukaku disaat aku gak pengen ngeliat mukanya yang amit – amit nyebelin banget.

“ Udah aq bilangin berulang kali kan. Aku gak nerima surat – surat yang gak jelas dari temenmu itu. Yang gak jelas dari mana asalnya. Pedenya, Astagfirullah, dah bener – bener mirip sama spesiesmu. “ kataku sewot.

“ Dia maksa aku tau. Kamu kira aku gak risih apa. Bilang ja langsung ke dia AKU GAK SUKA KAMU kan selesai masalahnya. “ Ardi ikutan sewot kayak aku.

“ Haduh, Ar. Tapi dia tetep aja kyak gitu. Gak ada berhenti – berhentinya. Hoaaahhhh. “ Aku mulai curcol ke Ardi.

“ Udah nasib lu kale ma dia. Haha “

Karena aku dah ngerasa bosen sendiri, aku tinggal Ardi masuk rumah dan meninggalkan wajahnya yang tambah gak ketulungan amit – amitnya.

Ardi adalah tetangga baruku yang baru aja 1 bulan jadi tetangga udah bawa banyak masalah. Termasuk temennya itu juga tetangga baruku dan lebih banyak bawa masalah. Dulu hidupku tenang seperti air mengalir. Sekarang hidupku terjal seperti air kesumpet diselokan. Bagaimana tidak bermasalah ? saat pertama kali aku ketemu mereka, temennya Ardi yang namanya Joni itu dah mulai kirim – kirim surat gak jelas lewat Ardi. Dan lebih parahnya lagi dia juga memanfaatkan adikku yang masih lugu – lugu polos gitu. Udah sinting kali tu anak. Tapi untungnya aku berbeda sekolah ma dia. Jadi aku terbebas dari mereka. Fiuhhhhhh......

Hari ini merupakan awal dari tahun ajaran baru. Mungkin bagi sebagian banyak anak SMA itu sangat membosankan. Juga termasuk aku merasakan itu. Hehe. Tidak seperti halnya, Nita, sahabat seperjuanganku dari jaman kolomenjing yang udah mencak – mencak di kelas.

“ Hanaaaaaa,,,,,,, mana anak baru yang kamu ceritain itu ? mana – mana ? “ Nita nyerocos sambil matanya jelalatan nyari sesuatu.

“ Kamu ngomong apa sih ? yah ada dirumahnya lah. Alhamdulillah dia gak sekolah disini, Nita.”

“ Hahhhh,,,,, jadi dia gak sekolah disini. Yahhhhh,,,,, kirain. Padahal aku dah semangat banget nih masuk sekolah gara – gara ceritamu itu. “ mendengar apa yang aku katakan Nita langsung lemah tak berdaya menyambut hari pertama tahun ajaran baru ini. Sebagai gantinya aku mengajak dia main ke rumahku sepulang sekolah dan dia mencak – mencak lagi.

“ Han, janji ya. Nanti kenalin aku ke anak baru itu. Aku penasaran nih. Temenmu kan juga temenku. Hehe. “ kata Nita.

“ Iya – iya. Kamu ngebet banget sih mau kenalan. Jangan – jangan mau kamu gebet tu anak baru. Harus aku peringatin nih kayaknya. “

“ HANAAAAAAAAA,,,,,,,, “

---------------------

Setelah aku menjadi penengah untuk mengenalkan mereka. Yah seperti biasa aku bilang “ Ardi, ini Nita. Nita, ini Ardi. “ dan Nita mengulurkan tangan untuk bersalaman, dan Ardi bilang gini “ Bukan muhrim, mbak. Kalo mau dapet salaman dari saya, yuk kawin dulu. “ seketika wajah Nita berubah jadi tomat. Dan kamipun melesat pergi kembali kerumah.

“ Tu anak emang agak sinting kali ya ? haduh knapa kamu punya tetangga baru kayak gitu, Han. “ kata Nita.

“ Apa aku bilang ? ya manaku tau dia pindah kesini. Skarang gak minat lagi nih ma Ardi.haha.”

“ Kalo aku liat tadi anaknya kyak gitu, sementara ini gak dulu deh. Haha.”

Dan kamipun berhenti membicarakan cowok yang bernama Ardi itu dan membahas yang lain, termasuk membahas bulan Ramadhan yang bakal datang 1 minggu lagi. Gak kerasa bulan Ramadahan udah menghampiri kita para umat Muslim dan itu artinya kita harus berpuasa sebulan penuh dan banyak melakukan amal kebaikan. Itu artinya sekolah juga pulang lebih awal ( gak nyambung banget ya ==’ ). Habisnya sekolahku pelit banget deh mau mulangin siswanya agak siang dikit gitu. Pulangnya sore mulu dan juga pelit libur dah. Nah seperti biasa paling – paling pada bulan Ramadhan lingkunganku ngadain buka bersama di depan komplek dan tadarus keliling di rumah –rumah.

Hari ini, sudah memasuki bulan Ranmadhan hari pertama. Kalo hari pertama emang puasanya kerasa banget. Tapi klo udah seminggu 2 minggu puasanya udah gak kerasa lagi. Hari ini panas banget dan gak enaknya lagi aku harus jalan kaki dari depan komplek ke rumahku yang ada di ujung komplek. Tiba – tiba dari belakang Joni dateng naik motor. Haduh, ngapain coba Joni dateng. Musibah besar deh kalo gini.

“ Han, ayo aku gonceng nih. Kasihan kamu panas – panas gini jalan kaki. Yuk naik. “ kata Joni.

“ Makasih, Jon. Kyaknya gak usah deh. Rumahku kan udah deket. Tinggal sak srut sampek kog “ aku masih baik – baik nanggepin Joni.

“ Deket apanya, han. Masih jauh gitu rumahmu. Ayok bareng gak usah malu – malu” Joni maksa

“ gak usah, Jon. Beneran deh. Aku lagi pengen jalan aja kog. Kamu duluan aja. “

“ Ahhhh,,,,,jangan – jangan kamu grogi ya kalo aku gonceng. Ngaku aja, Han. Biasa aja kale. Tuh wajahmu sampek merah. Hihihi. “ Joni mulai mancing mancing nih.

“ Eh, kamu jangan kepedean ya. Kamu seneng banget sih nganggu aku. Kayak gak da kerjaan lain j. “ aku mulai nyolot.

Saat aku lagi ribut – ributnya ma Joni, aku bersyukur banget deh ma Allah. Untung Ardi tiba – tiba dateng dan ngajak Joni main futsal, tapi aku gak yakin deh Ardi ngajak Joni main futsal beneran. Dan akhirnya aku terbebas dari jeratan Joni yang kepedean itu.

to be continued

2 komentar:

  1. weww... tiwi jatuh cintrong :D
    huhuuuu..
    kau kemanakan diriku oh suamikuuu??????? >.<

    BalasHapus
  2. haaaahhhhh,,,,,
    itukan cerita lama, nasss
    haha

    heeehhh,,,,
    emang kamu gak selingkuh disana ??
    ^^V

    BalasHapus