Minggu, 20 Maret 2011

Akhir Cinta Abadi Part 2

10 menit menunggu adzan magrib serasa lama sekali. Bolak – balik aku liat jam dinding yang ada di tengah ruang makan sepertinya tidak pernah berjalan mendekat ke menit 30 selepas jam 6. Adikku yang masih kelas 4 SD sudah mulai ngak sabaran untuk berbuka puasa. Ku liat dia mulai bergulung – gulung gak jelas dilantai ruang keluarga.

“ Hey,, kalo kamu terus gulung – gulung kayak gitu lapermu malah tambah parah loooo. “ kataku memberi tahu.

“ Karepku ta. Bukan urusane mbak ae lo. Haduh, kok gak magrib – magrib se. “

Aku hanya bisa meliat adikku mengeluh saja menjelang magrib. Baru 1 minggu berpuasa sudah gak tahan. Tapi aku maklum, adikku memang masih kecil dan belum mengetahui arti yang sebenarnya untuk berpuasa. Awan, itulah nama adik cowokku. Nakalnya minta ampun deh. Udah gitu sukanya ngelawan kakaknya lagi. Dan sukanya cari ribut ma aku. Kalo aku ma adikku udah ribut bisa gempa lokal dirumahku, soalnya ributnya gak selesai – selesai sampek ada salah satu pihak yaang mengalah dan biasanya akulah yang mengalah ( namanya aja kakak ==’ ).

Akhirnya adzan maghrib berkumandang dari speaker musola di sekitar komplek. Alhamdulillah........ bisa menyelesaikan puasa hari ini dengan lancar. Aku menyegerakan berbuka dengan segelas air putih dan memakan ta’jil buatan ibu. Hari ini ibu membuat kolak pisang. Semua makanan yang dimakan saat berbuka memang sangat nikmat beda seperti hari – hari biasanya.

Setelah itu, kami sekeluarga melakukan salat maghrib berjamaah. Aku berdoa kepada Allah semoga aku bisa melaksanakan puasa sampai akhir dan bertemu Idul Fitri. Setelah selesai solat, kami berbuka bersama. Daripada nanti kekenyangan dan ketiduran waktu solat tarawih, aku mengambil nasi secukupnya saja, tidak seperti adikku yang ngambil nasi sepiring penuh dan hasilnya, dia ngorok paling keras waktu solat tarawih.

-------------------

Aku sudah bersiap – siap untuk buka bersama di depan komplek. Hari ini tanggal 17 Ramadhan dan kami merayakan Nuzulul Qur’an dengan berbuka bersama dan ceramah agama. Setelah adzan berkumandang aku langsung solat magrib dan berganti pakaian.

“ Bu, aku berangkat duluan ya ke depan komplek “ pamitku ke Ibu

“ Gak bareng ibu aja ? bentar lagi ibu juga mau berangkat kok “ tukas Ibuku.

“ Enggak ah, aku berangkat duluan aja. Assalamualaikum “

“ Yaudah ati – ati, Waalaikumsalam “

Walaupun ibuku udah bilang bentar lagi mau berangkat, tetep aja bentarnta aku ma Ibu gak sama. Bisa – bisa aku nunggu seperempat jam lagi bwat nungguin ibuku dandan. Sesampainya di sana, aku melihat Ardi melambaikan tangan kepadaku. Kubalas lambaiannya dan aku ngeliat Nita disebelah Ardi ngelambai juga ke aku. Keliatannya dia seneng banget bisa deket ma Ardi. Tiba – tiba ja ada rasa gak suka di diriku. Tapi kutepis begitu saja karena gak ada gunanya, malah akan ngerusak moodku yang skarang lagi bagus. Ku hampiri mereka berdua. Aku celingak-celinguk berharap gak ada Joni di deket – deket sini. Biasanya klo ada Ardi ada Joni juga.

“ Joni gak ikut, Han. Katanya dia juga lagi ada buka bersama ma kelasnya. Kamu kangen ya ma Joni ? “ Ardi ternyata mulai mengetahui gerak – gerikku.

“ Eh, enak aja. Aku malah seneng dia gak ada. Jadi aku bisa tenang deh. “

“ Halah, ngeles aja kamu, Han. Kalo kangen bilang aja gak usah ditutup – tutupi. Ati – ati lo nanti kangen beneran. “ lanjut aja tu Ardi ngeledek aku. Tapi aku gak peduliin lagi tu ledekan, nanti malah berkepanjangan.

“ Udah ah, Di. Eh, Nit, kamu udah dari tadi disini ? “ aku mengalihkan pembicaraan

“ Iya, Han. Tadi aku ma Ardi salat magrib di musola. Jadi sekalian aja langsung berangkat kesini bareng. Ternyata Ardi itu selera humornya tinggi lo, Han. Dari tadi dia ngelucu aja jadi mbuat aku ketawa trus. Jadi tambah laper nih. Hahaha. “ kata Nita.

“ Oh, iya.masak sih ? anak kyak dia bisa ngelucu ? aku ngejawab dengan sewot.

“ Iya dong. Ardi gitu lohhh. Aku kan emang dari lahirnya udah lucu, Han. “ Ardi mulai kepedean.

“ Kepedean lu, Ar. Lucu darimana. Dari jamn purba aja kamu udah gak lucu pa lagi sekarang “

“ Wihhh,,,, jahat banget kamu, Han kalo menghina “ kata Ardi

“ Emang, baru tau lu “ kata ku membara ( emang api --‘ )

Saat buka bersama, moodku jelek banget. Gmana ngak bad mood, dari tadi Nita ngomongnya ma Ardi mulu. Ardi juga gitu, kyaknya seneng aja tuh diajak ngomong trus ma Nita. Paling aku cman ketawa – ketawa ja kalo ada yang lucu dan menjadipendengar yang baik. Udah gitu aku gak ngerti apa yang mereka omongin, dan gak mau ngerti. Masak aku cemburu sih klo Nita ma Ardi.

“ Duh, gak mungkin, gak mungkin, Hana “ kataku pada diri sendiri.

“ Apanya yang gak mungkin, Han ? “ kata Nita menanggapi.

“ Haaahhhh. Apanya ? ohhhh,,, gak papa kok. Gak ada apa – apa “ Aku gelagapan sendiri.

“ Ah,,,,, Aku tau. Paling Hana bilang, gak mungkin dia kangen ma Joni. Iyakan, Han ? haha “ Ardi malah ngeledek aku. Aku tambah emosi ja. Udah mood jelek banget. Sekalang tambah mood super jelek banget.

“ Ah, udah. Aku mau pulang aja. “ kataku agak bernada marah.

“ Han, jangan marah dong. Ardi kan cuman bercanda “ Nita malah belain Ardi. Kyaknya dia udah bener – bener dijampi –jampi tu ma Ardi.

“ Aduh, Han. Aku minta maaf deh. Aku kan cuman bercanda. Kayak katanya Nita tadi. “

“ Aku gak marah, kok. Aku udah ngantuk nih. Pengen cepet – cepet tidur. Hoooooaaahhhhm “ Aku pura – pura menguap padahal aku gak ngantuk sama sekali.

“ Udah aku pulang dulu ya, Assalamualaikum “ aku meninggalkan mereka.

“ Waalaikumsalam “

Pengen rasanya aku bilang aku memang marah, tapi aku gak tau alasannya apa. Masak aku mau bilang klo aku gak seneng dari tadi mereka ngomong berdua mulu. Gak banget deh. Malah tambah diledekin aku.

to be continued



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Minggu, 20 Maret 2011

Akhir Cinta Abadi Part 2

10 menit menunggu adzan magrib serasa lama sekali. Bolak – balik aku liat jam dinding yang ada di tengah ruang makan sepertinya tidak pernah berjalan mendekat ke menit 30 selepas jam 6. Adikku yang masih kelas 4 SD sudah mulai ngak sabaran untuk berbuka puasa. Ku liat dia mulai bergulung – gulung gak jelas dilantai ruang keluarga.

“ Hey,, kalo kamu terus gulung – gulung kayak gitu lapermu malah tambah parah loooo. “ kataku memberi tahu.

“ Karepku ta. Bukan urusane mbak ae lo. Haduh, kok gak magrib – magrib se. “

Aku hanya bisa meliat adikku mengeluh saja menjelang magrib. Baru 1 minggu berpuasa sudah gak tahan. Tapi aku maklum, adikku memang masih kecil dan belum mengetahui arti yang sebenarnya untuk berpuasa. Awan, itulah nama adik cowokku. Nakalnya minta ampun deh. Udah gitu sukanya ngelawan kakaknya lagi. Dan sukanya cari ribut ma aku. Kalo aku ma adikku udah ribut bisa gempa lokal dirumahku, soalnya ributnya gak selesai – selesai sampek ada salah satu pihak yaang mengalah dan biasanya akulah yang mengalah ( namanya aja kakak ==’ ).

Akhirnya adzan maghrib berkumandang dari speaker musola di sekitar komplek. Alhamdulillah........ bisa menyelesaikan puasa hari ini dengan lancar. Aku menyegerakan berbuka dengan segelas air putih dan memakan ta’jil buatan ibu. Hari ini ibu membuat kolak pisang. Semua makanan yang dimakan saat berbuka memang sangat nikmat beda seperti hari – hari biasanya.

Setelah itu, kami sekeluarga melakukan salat maghrib berjamaah. Aku berdoa kepada Allah semoga aku bisa melaksanakan puasa sampai akhir dan bertemu Idul Fitri. Setelah selesai solat, kami berbuka bersama. Daripada nanti kekenyangan dan ketiduran waktu solat tarawih, aku mengambil nasi secukupnya saja, tidak seperti adikku yang ngambil nasi sepiring penuh dan hasilnya, dia ngorok paling keras waktu solat tarawih.

-------------------

Aku sudah bersiap – siap untuk buka bersama di depan komplek. Hari ini tanggal 17 Ramadhan dan kami merayakan Nuzulul Qur’an dengan berbuka bersama dan ceramah agama. Setelah adzan berkumandang aku langsung solat magrib dan berganti pakaian.

“ Bu, aku berangkat duluan ya ke depan komplek “ pamitku ke Ibu

“ Gak bareng ibu aja ? bentar lagi ibu juga mau berangkat kok “ tukas Ibuku.

“ Enggak ah, aku berangkat duluan aja. Assalamualaikum “

“ Yaudah ati – ati, Waalaikumsalam “

Walaupun ibuku udah bilang bentar lagi mau berangkat, tetep aja bentarnta aku ma Ibu gak sama. Bisa – bisa aku nunggu seperempat jam lagi bwat nungguin ibuku dandan. Sesampainya di sana, aku melihat Ardi melambaikan tangan kepadaku. Kubalas lambaiannya dan aku ngeliat Nita disebelah Ardi ngelambai juga ke aku. Keliatannya dia seneng banget bisa deket ma Ardi. Tiba – tiba ja ada rasa gak suka di diriku. Tapi kutepis begitu saja karena gak ada gunanya, malah akan ngerusak moodku yang skarang lagi bagus. Ku hampiri mereka berdua. Aku celingak-celinguk berharap gak ada Joni di deket – deket sini. Biasanya klo ada Ardi ada Joni juga.

“ Joni gak ikut, Han. Katanya dia juga lagi ada buka bersama ma kelasnya. Kamu kangen ya ma Joni ? “ Ardi ternyata mulai mengetahui gerak – gerikku.

“ Eh, enak aja. Aku malah seneng dia gak ada. Jadi aku bisa tenang deh. “

“ Halah, ngeles aja kamu, Han. Kalo kangen bilang aja gak usah ditutup – tutupi. Ati – ati lo nanti kangen beneran. “ lanjut aja tu Ardi ngeledek aku. Tapi aku gak peduliin lagi tu ledekan, nanti malah berkepanjangan.

“ Udah ah, Di. Eh, Nit, kamu udah dari tadi disini ? “ aku mengalihkan pembicaraan

“ Iya, Han. Tadi aku ma Ardi salat magrib di musola. Jadi sekalian aja langsung berangkat kesini bareng. Ternyata Ardi itu selera humornya tinggi lo, Han. Dari tadi dia ngelucu aja jadi mbuat aku ketawa trus. Jadi tambah laper nih. Hahaha. “ kata Nita.

“ Oh, iya.masak sih ? anak kyak dia bisa ngelucu ? aku ngejawab dengan sewot.

“ Iya dong. Ardi gitu lohhh. Aku kan emang dari lahirnya udah lucu, Han. “ Ardi mulai kepedean.

“ Kepedean lu, Ar. Lucu darimana. Dari jamn purba aja kamu udah gak lucu pa lagi sekarang “

“ Wihhh,,,, jahat banget kamu, Han kalo menghina “ kata Ardi

“ Emang, baru tau lu “ kata ku membara ( emang api --‘ )

Saat buka bersama, moodku jelek banget. Gmana ngak bad mood, dari tadi Nita ngomongnya ma Ardi mulu. Ardi juga gitu, kyaknya seneng aja tuh diajak ngomong trus ma Nita. Paling aku cman ketawa – ketawa ja kalo ada yang lucu dan menjadipendengar yang baik. Udah gitu aku gak ngerti apa yang mereka omongin, dan gak mau ngerti. Masak aku cemburu sih klo Nita ma Ardi.

“ Duh, gak mungkin, gak mungkin, Hana “ kataku pada diri sendiri.

“ Apanya yang gak mungkin, Han ? “ kata Nita menanggapi.

“ Haaahhhh. Apanya ? ohhhh,,, gak papa kok. Gak ada apa – apa “ Aku gelagapan sendiri.

“ Ah,,,,, Aku tau. Paling Hana bilang, gak mungkin dia kangen ma Joni. Iyakan, Han ? haha “ Ardi malah ngeledek aku. Aku tambah emosi ja. Udah mood jelek banget. Sekalang tambah mood super jelek banget.

“ Ah, udah. Aku mau pulang aja. “ kataku agak bernada marah.

“ Han, jangan marah dong. Ardi kan cuman bercanda “ Nita malah belain Ardi. Kyaknya dia udah bener – bener dijampi –jampi tu ma Ardi.

“ Aduh, Han. Aku minta maaf deh. Aku kan cuman bercanda. Kayak katanya Nita tadi. “

“ Aku gak marah, kok. Aku udah ngantuk nih. Pengen cepet – cepet tidur. Hoooooaaahhhhm “ Aku pura – pura menguap padahal aku gak ngantuk sama sekali.

“ Udah aku pulang dulu ya, Assalamualaikum “ aku meninggalkan mereka.

“ Waalaikumsalam “

Pengen rasanya aku bilang aku memang marah, tapi aku gak tau alasannya apa. Masak aku mau bilang klo aku gak seneng dari tadi mereka ngomong berdua mulu. Gak banget deh. Malah tambah diledekin aku.

to be continued



Tidak ada komentar:

Posting Komentar